KKN Tematik UMY Kelompok 155 Hasilkan Produk Olahan Rempah-rempah

Agustus 23, 2018 oleh : BHP UMY

Kuliah Kerja Nyata mahasiswa memiliki tujuan diantaranya agar mahasiswa dapat mengembangkan pemikiran pembaharuan dan memanfaatkan potensi yang ada di tempat mereka bernaung. Seperti apa yang sedang dilakukan salah satu kelompok KKN Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, dari kelompok 155. Mereka bertugas di Dusun Gunung Cilik Desa Muntuk Kecamatan Dlingo Kabupaten Bantul Yogyakarta.

Beberapa program direncanakan oleh KKN Kelompok 155, mulai dari program pokok dan program tambahan. Kelompok yang beranggotakan sembilan orang ini menemukan sebuah inovasi berupa produk olahan rempah-rempah yang masuk sebagai program pokok mereka. Hasil olahan tersebut berupa ‘Wedang Uwuh’ yang berbentuk teh celup. Dipilihnya olahan Wedang Uwuh Celup tersebut bertujuan untuk menjadikannya sebagai produk khas daerah, karena di Dusun Gunung Cilik ini merupakan daerah kawasan wisata. Seperti yang dikatakan oleh ketua kelompok Candra Kusuma Wardana (Manajemen, 2015). “Program yang kami pilih adalah pengolahan rempah-rempah khususnya pengolahan Wedang Uwuh untuk dijadikan sebagai produk khas daerah. Karena Dusun Gunung Cilik ini adalah daerah kawasan wisata, namun di sini kami melihat bahwa belum ada produk khas daerah maka Wedang Uwuh ini cocok kami kembangkan.”

Untuk komposisi dari pembuatan produk Wedang Uwuh ini berupa Jahe, Secang, Cengkeh, Daun Pala, Daun Cengkeh, dan Daun Kayu Manis. Kelompok KKN 155 ini bekerja sama dengan warga setempat dalam proses produksi, dengan melibatkan ibu-ibu PKK dan para pemuda. Nantinya dari olahan rempah-rempah tersebut berbentuk teh celup, yang dikatakan oleh Candra bahwa Wedang Uwuh ini berbeda dari yang sudah ada di pasaran. Mengingat ini adalah gagasan baru yang ditujukan untuk membantu pertumbuhan ekonomi dengan memanfaatkan hasil bumi di Dusun Gunung Cilik.

Sementara itu, produk Wedang Uwuh sudah diuji pasarkan di kawasan wisata dalam jumlah terbatas. Menurut laporan dari ketua kelompok, produk uji coba yang mereka jual laris terbeli oleh wisatawan yang datang ke Dusun Gunung Cilik pada hari Sabtu (18/8). “Hal itu bisa disimpulkan bahwa respons yang didapat cukup baik karena tidak sampai 10 menit barang yang kami tawarkan laku terjual. Meski ke depannya kami akan tetap terus mengembangkan sayap dalam memasarkan Wedang Uwung ke pasaran luas. Strategi selanjutnya yang sedang dicoba adalah penjualan melalui media online, yang dilakukan oleh para pemuda di Dusun Gunung Cilik, yang tentunya mendapat pelatihan terlebih dulu dari kami, Mahasiswa KKN 155 UMY,” ungkap Candra lagi.

Namun sebelum merambah ke pasaran luas, mereka sedang berupaya melakukan uji kadaluwarsa demi memenuhi PIRT (Pangan Industri Rumah Tangga) BPOM, dan mendapatkan status legal. Untuk harga yang ditawarkan sebesar Rp.10.000/kotak isi 10, dan mereka akan memproduksi 500 kotak dalam launching pertamanya secara meluas di pasaran.

Tak hanya itu, ada produk olahan lainnya yang juga coba dikembangkan oleh Mahasiswa KKN 155 UMY. Mereka memiliki inisiatif untuk memanfaatkan Singkong yang akan dijadikan kue Brownies Mocaf dan masuk sebagai program pokok. Meski demikian, fokus utama yang mereka lakukan adalah mengembangkan produk Wedang Uwuh.

Adapun anggota kelompok KKN 15 UMY ini yakni Muhammad Nasril (Manajemen, 2015), Rizky Maulana (Akuntansi, 2015), Ridhayanti Nurtika Sakinah (Akuntansi, 2015), Catur Ageng Pambudi (Farmasi, 2015), Dedy Amin Mustofa (Farmasi, 2015), Lalu Ilham Rizali Hadi (Farmasi, 2015), Farista Fitria Nurul Hadi (Pendidikan Bahasa Arab, 2015), dan Putri Puji Lestari (Pendidikan Bahasa Arab, 2015). (habibi)